Friday, May 1, 2015

JENIS PERAMBUT JUGA PENTING DI KELONG MAMUD TENGAH

kelong mamud tengah
Aku memang suka memancing di Kelong Mamud tengah kerana memang meriah jika kena waktu. Jenis ikan tu aku tak kisah sangat asalkan strike. Samada ikan talang, baracuda, jenahak, parang atau ikan baji sekali pun. 
Jadi aku memang suka memancing pada waktu arus perlahan atau air mati di Kelong Mamud tengah. Masalah utama jika memancing pada hari arus perlahan atau air mati ialah air yang jernih. Tidak la sejernih di tengah laut cina selatan tetapi memadai kita nampak tiang kelong yang tenggelam dalam air . Ada banyak kali juga aku membangau semasa memancing air jernih sehinggalah aku memancing bersama otai Rizal. 
Kejadian ni berlaku secara tidak sengaja di mana semasa aku memancing bersama Rizal di atas kelong Mamud tengah. pada hari tersebut air agak jernih dan kelihatan talang dan GT mengambur atas permukaan air. Masalahnya ikan tak mahu meragut umpan joran aku tetapi sebaliknya meragut umpan joran Rizal. Sertahu aku, panjang dan saiz mata kail Rial sama sahaja dengan aku. Berbelas kali joran Rizal strike manakala aku hanya strke sekali sahaja. Ini membuatkan hati aku tak sedap hati. Aku harus mencari punca sehinggalah aku bertanya Rizal jenis perambut yang beliau guna. 
Sah, katanya hanya joran yang guna perambutt INVISI AJIKING 30 LB sahaja yang umpan diragut ikan. Hari tu, aku rembat la juga 2 depa perambut rizal dan hasilnya memang menjadi apabila 2 ekor talang dan seekor GT naik dengan perambut tersebut. 
Aku tak henti setakat tu sahaja dimana 2 minggu kemudian , aku test sekali perambut biasa dengan perambut Invisi Aji King. Memang hanya joran yang dipasang perambut Invisi Aji King sahaja berjaya mendaratkan ikan. 
Jadi, jika sesiapa yang berkunjung ke Kelong Mamud Tengah semasa air arus perlahan dan arus mati seharusnya membawa perambut Invisi Aji King sebagai insuran jika air jernih.
 Saya hany beri pendapat peribadi berdasarkan pengalaman sendiri. Jika ada pendapat yang berbeza tu aku mohon maaf. Apa yang pengtinnnggg... strke. Selamat mencuba.
Aku rasa sesuasi juga di kelong pozi menggunakan perambut tersebut.


Wednesday, April 8, 2015

TEKNIK TAK PAKAI BATU LADUNG


bandang boleh dijinak dengan teknik ni
Teknik ni teknik yang terbaru aku guna awal 2015. Kalu korang nak guna boleh, tak nak guna pun boleh. Teknik yang aku guna aku reka kerana nak menyelesaikan masalah umpan yang tak cukup. Setiap kali aku bawa trip pakej memqancing, aku menyediakan ratusan ekor udang dan adakalanya aku terpaksa membuat catuan kerana tak cukup umpan. 
Semua orang maklum bahawa anak ikan memang suka mengutis umpan udang hidup. Adakala rtak sampai 3 minit umpan dah habis dikerjakan anak ikan. Selain umpan udang hidup habis, ikan besar target kitra seperti ebek, GT dan bandang tak sempat mencium umpan.
Teknik sememangnya dah lama dipraktikan tetapi jarang dipraktikan di kelong pozi dan mamud setahu aku. Caranya begini, jika arus perlahan, aku tak menggunakan ladung langsung memadai dengan berat pin dan mata kail sahaja. Jika umpan udang masih timbul atas air, bermakna ada arus maka kita boleh la guna ladung yang paling kecil atau ladung kapit sahaja. Umpan udang memang akan sampai ke dasar juga tetapi kita mampu melambatkan udang tu sampai dasar seperti kita mencipta peluang yang lebih besar umpan disentap ikan target. 
Teknik ni sesuai memancing mengikut arus atau tepi arus. Jangan guna teknik ni melawan arus, gerenti umpan akan masuk bawah kelong. Target utama teknik ni seperti ebek, bandang dan GT. Jadi sesuai juga digunakan pada musim ikan ni masuk dari dis hingga mei. Teknik ni suai digunakan di kelong Pozi, Kelong mamud tengah dan tepi. 
Selamat mencuba dan selamat memancing. 

ebek memang selalu termakan daya teknik ini


GT
GT juga tidak ketingalan terpedaya


antara ebek,GT dan bandang yang terpedaya dengan teknik ini

Tuesday, January 13, 2015

KUMPUL LAUK DI KELONG POZI

kelong dinding merah
Ni cerita masa cuti, aku pilih hari orang kerja, jadi aku bermalam sorang saja la atas kelong. Petang aku sampai kelong, air dan arus cantik. cuaca pun cerah. Aku bajet boleh la target yang best2 pada malam tu. Rupanya kusangkan cerah sampai ke malam rupanya hujan lebat lewat petang. Apa lagi, air sungai yang keruh ditolak ke kelong walaupun semasa air sedang pasang. Nak buat camna, sudah suratan takdir hujan hari tu.

 Aku cuba juga mancing malam tu, tapi tak ada getuan langsung. Aku labuhkan badan saja dalam hemop dan terlelap lena2 ayam. Bangun pagi, salah satu joran 17 kaki yang aku hulur umpan kat atas beting dah putus tali utama. Mungkin sang pari yang punya angkara. Nak buat camna, dah tak ada rezeki sebab tertidur.

 Pagi tu, banyak pula anak tamban comel2 aku apolo tepi kelong saja. Mungkin sunyi tak ada orang lain, anak tamban pun berani datang hampir dengan kelong. Takkan aku nak cakap sorang2 ye tak ye kan. Aku pasang umpan udang hidup kerana aku target ebek yang akan menyambar semasa air menyorong pasang pagi. Tapi talang yang membedal. Apa lagi, aku tukar udang ke umpan anak tamban. Dalam sejam beberapa ekor talang dinaikan. Cuma salah satu joran yang berumpan udang disambar bandang.

Semasa aku apolo anak tamban, salah satu joran yang aku hulur ke arah beting, terjongkit habis. Lawan punya lawan, akhirnya seekor senangin gubal aku pam naik ke kelong. Senangin tu aku jual saja pada pozi, buat modal bayar kelong. Jangan marah la kawan2, first time aku jual ikan mancing ni. Nak buat macam mana, ikan dalam peti ais pun masih ada.
Sebenarnya, memancing di kelong Pozi pun best kalau kita tahu tarikh dan teknik yang sesuai.

Saturday, December 20, 2014

CARI LAUK DI KELONG MAMUD

kelong mamud tengah
Pada 14 dis merupakan hari yang paling cun nak cari lauk di kelong Mamud. Kalau ikut jadual arus hari kedua sebelum arus jadi bani. Waktu ni arus arus masih berjalan tetapi agak perlahan. Selain memancing di kelong Mamud tengah, suai juga memancing di tengah laut. 
aku tahu sekarang ni musdim talang. jadi suai kalau nak cari ikan buat lauk. Pada hari ahad aku naik kelonbg. Aku sampai awal pagi kerana talang memang aktif pada waktu pagi. Sesampai di kelong, Rizal juga ada di kelong. Dalam tong ais Rizal aku lihat dah ada beberapa ekor talng dan sekor ebek kecil. 
Aku terus buat perambut. Dalam masa aku buat perambut, Rizal dah naikan 4 ekor talang lagi.
Aku pun terus pasang 3 joran. 1 joran apolo dan 2 lagi joran cari lauk. Aku cakuk seekor tamban dan lontar. Aku pusing badan sahaja terus dapat satu strike . Aku cakuk sekor lagi dan juga terus dapat strike. Pagi tu aku dapat 6 ekor talang. 
Pada pagi esok, aku hanya dapat talang pada awal pagi. Selain itu, aku dapat juga seekor jenahak dara dan 2 ekor anak baracuda rempit. Beberapakali juga perambut aku putus dikerjakan baracuda rempit yang sering mengejar umpan yang ditarik. Pada malam aku tidur, sekekumpulan pemancing berbangsa Cina telah menaikan seekor siakap menggunakan teknik koyan. Memang bertuah betul mereka. Siakap tu tepat jam 2 pagi. Aku sekadar bergambar sebagai kenangan dan bukti kewujudan siakap di kelong Mamud.
 Semasa berada di jeti aku terserempak dengan kawan oldtimer yang baru pulang dari kelong tepi Mamud. Hasil beliau juga lumayan walaupun arus hampir mati. 50 ekor anak talang, 10 ekor senangin buih, 2 ekor senangin putih, seekor gemang dan juga gelama. Hampir penuh tong. Aku memenang respek dengan oldtimer ni. memang legend.

bergambar dengan hasil orang
hasil aku dan kawan

Thursday, December 4, 2014

TALANG KEMBALI KE KELONG MAMUD



Cerita ikan talang masuk ke kelong mamud memang perkara biasa, tetapi pada hari dan bulan kebiasan lain tidak sebanyak talang masuk pada bulan Disember. Seperti tahun lepas, aku sendiri pernah melalui bagaimana talang masuk ke kelong. Anda bukan memancing tetapi terpaksa berlari semasa memancing. Ini yang dikatakan betul-betulk mancing.
Aku sebenarnya tiada janji temu dengan Rizal dan Wak Din kerana aku masuk kelong pada hari Ahad dan keluar Isnin. Apa yang terjadi, Rizal dan Wak Din turut ambil cuti dan memancing bersama aku juga. nak jadi cerita, walaupun kami bertiga tetapi joran terpacak macam 20 orang memancing. 
Awal petang Ahad, Rizal membuka pentas trip apabila berjaya menaikan seekor ikan gubal bersaiz anggaran hampir 3 kg. Setelah itu dituruti aku dan Wak Din pula menaikan ikan talang, jenahak dan parang.  Hanya pada sebelah malam hanya Rizal berjaya menaikan seekor lagi gubal bersaiz lebih bagak dari petang tadi. Selepas itu aktiviti seperti biasa membangau sampai pagi.
Awal pagi, pentas talang pun bermula. lepas sekor, sekor talang yang naik. Adakala, tak sempat nak jaga 2 batang joran kerana terpaksa berlari mengejar joran yang melentuk dihenjut talang. Jika terlambat pandai pula talang tu melarikan umpan dan cabut.
Aku ingatkan talang hanya aktif sebelah pagi sahaja tetapi pada hari tu talang aktif meragut umpan sampai lewat tengahari. Apabila dah senyap sunyi, aku, Rizal dan Wak Din pun mula mengemaskan alatan lalu pulang dengan kepuasan.

dari kiri : Rizal, aku dan Wak Din
hasil terbaik kelong mamud

PARI RIMAU KELONG POZI


Aku memang dah lama nak tulis cerita ni tetapi memandangkan gambar dah hilang, jadi aku batalkan niat tersebut sehinggalah aku dapat sekor lagi pari rimau. Di kelong Pozi Kuala Lukut memang terkenal dengan pelbagai spisis ikan yang terdapat di situ. Antara ikan yang dapat dipancing di Kelong Pozi antaranya ialah GT, gerung belang, ebek, daun baru, jenahak, kerapu, serkut, gerut2, pari dan lain2 lagi. 
Antara spisis biasa yang kita dapat pancing di kelong tak perlulah aku bincangkan. Kalau di Kelong Pozi ni terdapat sejenis spisis pari yang cantik dan sedap iaitu pari rimau. Coraknya yang menarik membuatkan aku geram sangat nak mancing spisisi ni. 
Umpan yang biasa aku gunakan ialah tamban hidup. tapi bukan sebarang tempat kita dapat pancing ikan pari rimau di kelong pozi. Beberapa kali aku telah daratkan di Kelong Pozi tetap ditempat adan arah yang sama iaitu belakang kelong pozi bucu kiri kearah kelong mamud. atau senang cerita.. naik kelong pozi lalu pergi kebelakang sebelah kiri anda. Guna joran panjang lalu lontar kekiri sikit sahaja dari bucu tersebut.
Akhir kata, selamat mencuba. Kalau tak dapat pari, mungkin anda dapat gubal, pari beting atau GT.

pari rimau kelong pozi 2014
selain pari rimau, ada juga pari lalat,pari beting dan pari karang di kelong POzi

Wednesday, December 3, 2014

KAYAK FISHING CARI LESEN PEACOCK

PEACOCK TASIK PUCHONG PRIMA
Aku ni sememangnya dah agak lama bergiat dalam hobi memancing tetapi masih ada banyak lagi kekurangannya. Salah satu ialah aku belum pernah mendapat lesen peacock. nak jadi cerita, tengah berbual2 dengan Muaz di kedainya di Puncak jalil, beliau buka cerita ada peacock di Tasik prima Puchong. Aku pun memang dah lama tahu ada peacock di tasik berkenaan tetapi tak terlintas pulak boleh kayak fishing kat sana.
Apalagi, aku terus buat date line dengan muaz nak casting atas kayak. Dalam duk berbual2 dengan muaz datang la salah seorang pelanggan Muaz yang mengatakan beliau tahu bagaimana nak casting peacock di tasik tersebut. okey sangat la kerana bertambah la seorang lagi ahli kayak. oleh kerana beliau belum ada kayak, jadi muaz yang uruskan semuanya janji ada otai casting peacock yang boleh guidekan kita orang yang tak tahu apa2 pasal peacock ni.
Kami sampai awal pagi. Sebelum turun berkayak tu sempat2 la jugak kami berbual2 dengan beberapa pemancing lain. nampaknya tasik ni memang menjadi lubuk bagi kaki pancing warga bandaraya. Aku yang  masih belum memahami  rentak tarian ikan peacock bass, terkial-kial cuba casting dengan pelbagai rentak. namun masih juga belum mendapat sambaran. 
Sejam selepas tu, tetiba kami tiba di kawasan berumpai yang agak luas. Bro si Kawan Muaz dah dapat sambaran pertama dari seekor peacock bass junior. Lepas seekor, seekor lagi peacock yang beliau naikan. Dengan rasa berat hati dan tebalkan muka, aku menghampiri beliau dan cuba dapatkan tip2 casting yang betul.

AKU SEORANG PEMANCING

My Photo
sepang, selangor, Malaysia
Selain memancing, aku juga berminat dengan aktiviti ronda-ronda mengembara. Dengan itu, selain cerita memancing aku juga boleh menulis cerita-cerita perjalanan pengembaraanku.

SECUBIT UMPAN

Terima kasih kerana sudi membaca. Jadilah rakanku Terima kasih