Tuesday, October 27, 2015

TERJEBAK DALAM GAME KOLAM PULA

Ini cerita aku yang aku tak sangka akan tulis sebelum ini. Cerita ini bagaimana aku terjebak dalam game kolam air tawar. Memang dahulu aku mancing dalam kolam air tawar sebelum terjun ke arena memancing di laut. Tapi zaman aku mancing tu memang tak ada la pakai umpan yang berwarna-warni dan bau-bauan semerbak seperti sekarang. Dulu pakai umpan dedak ayam dengan tepung saja pun boleh angkut ikan naik. 
Sebenarnya aku ni dah lama terima pelawaan kawan-kawan kampung tempat aku bertugas memancing kat kolam terutama masuk dalam game. Memang aku ada minat nak ikut tetapi mengenangkan kekangan masa jadi aku tangguh dahulu. memang umpan pun aku dah beli dan terperap dalam setor lebih 2 tahun. 

antara promosi kolam
Nak jadi cerita semasa duduk berborak kat kedai kopi, aku teringin nak masuk game kolam memandang kawan-kawan kat kampung tu memang dah otai jadi aku sanggup ikut. Memandangkan aku macam bebudak kecik semula dalam arena memancing kolam ni, jadi banyak juga la soalan yang aku ytanyakat dia orang sampai naik muak dia orang menjawab. Ada juga yang bengang sebab aku banyak menyoal.
Tapi tak mengapa, sedikit demi sedikit aku cuba korek teknik memancing kolam akhirnya dapat la sedikit ilmu bekalan aku nak masuk game kolam. Untuk trip game pertama ni aku ikut dia orang pergi game Kolam Sri Bayu pada awal bulan oktober 2015. Nak jadi cerita, aku dapat daratkan 2 ekor pacu berumpan perah betik yang aku beli 2 tahun lepas. Ada la duit saguhati buat denak aku terjebak dalam game kolam. Maaf kerana aku tak selitkan foto sebab aku tak ambil foto langsung. jadi aku pinjamkan foto orang lain sebagai hiasan.

Monday, September 28, 2015

LUBUK BARU KELONG POZI KUALA LUKUT

kelong pozi
 Ni cerita malang dan juga cerita syoknya memancing. Pada 26 Sept 2015 yang lepas, aku sepatutnya bawa satu trip pakej memancing di Kelong Pozi. Jadi, pada awal pagi tu, aku call la customer yang nak pergi mancing. Okey, jadi. Katanya akan bertolak dari petaling Jaya dalam pukul 2.30 petang. Oleh kerana dia orang memang dijangka lewat sampai, jadi aku bagitau bahawa aku akan naikm kelong terlebih dahulu untuk buat persediaan. 
Segala perlatan, bahan makanan dan umpan aku settel juga pagi tu dan terus naik ke kelong dalam waktu tengahari. Tanpa diduga langsung, cuaca memang berjerebu teruk . Aku teruskan juga niat naik kelong. Anak aku yang nombor pun turut serta dalam trip ni walaupun dah dilarang neneknya. 
Sesampai di kelong, aku terus susun alatan yang dibawa dan memasukan umpan udang dalam kolam takungan. Aku cuba apolo tamban tapi hanya beberapa ekor sahaja yang dapat. Tamban memang banyak tetapi tak mahu sambar mata apolo mungkin kerana saiz tamban tu kecil sangat. Macam tamban baru menetas dua tiga hari yang lepas.
jenahak dara
Manakala Syahmina anak aku pula duk layan mancing guna umpan udang potong. Hanya serkut sahaja yang duk kacau umpan. Aku pun pacak juga dua tiga batang joran berumpankan tamban yang aku dapat. Aku lontar kat lubuk baru yang aku jumpa dua minggu lepas.
Berbalik kepada trip pakej aku, hari pun dah lewat. aku cuba call beberapa kali tapi tak berbalas. Aku cuba juga hantar mesej pun tak menyahut juga. Akhir sekali, aku call tak dapat dihubungi terus. Memang sah trip kali ni dah kencing aku. Nak buat camna, umpan dan lauk pauk semua dah beli. Last sekali aku ajar anak aku memasak sambil duk pasang perambut. Aku bagitau anak aku trip dah batal jadi kami tukar trip pakej ke trip misi mencari lauk. Umpan udang 200 ekor tu sapa nak perabih?? aku ngan anak aku la. Mewah umpan udang.
Berbalik kepada joran yang aku dah pacak dengan umpan tamban. sedang asyik duduk berasap selepas makan nasi salah satu joran yang aku pacak kat belakang melentuk turun. Anak aku yang turut berada di belakang sedang apolo tamban turut menjerit memanggil aku. Berlari aku dapatkan joran tersebut. dari awal lagi aku syak gubal yang berada dihujung mata kail. Jadi aku layan perlahan-lahan supaya ikan letih di tengah lagi. Nasib aku baik, walaupun ada sekali ikan dah belit di tiang kelong tetapi perambut masih kukuh. Akhirnya gubal dilubuk sama yang memutuskan perambut trip pakej aku dua minggu sebelum berjaya didaratkan.
senyum sikit
Pada sebelah malam tu aku cuba juga hulur umpan di lubang-lubang jenahak tetapi seperti lubang tiada penghuni. Jadi, malam tu aku buat perambut dengan mata kail gamakatsu saiz 8 sahaja berumpan udang hidup yang dipotong-potong. Galak juga kapas dan daun baru diselang seli dengan serkut mencuit umpan joran aku. Aku layan sehingga air mata aku meleleh pedih menahan asap jerebu.
Keesokan pagi aku sambung aktiviti. Aku hulur lagi umpan tamban kat lubuk gubal semalam, dan seekor jenahak dara sudi memikat umpan tamban aku. Manakala umpan udang hidup yang aku hulur habis dikutis anak ikan yang tingggal hanya kulit saja. 
Semasa arus sedang surut habis dan kembang pasang, aku guna mata apolo berumpan udang layan ikan selar hitam yang galak merebut umpan. Banyak juga selar hitam yang putih tu dapat didaratkan untuk dijadikan lauk. 
Aku pulang agak lewat petang dalam cubaan nak perabih umpan udang hidup tetapi tiada lagi sambaran yang yang betul-betul strike.
lauk

Sunday, September 6, 2015

BANDANG KELONG POZI MENGAMBUR LAGI

Kelong Pozi
Ujung bulan ogos 2015, masa tu air menyorong besar. Lauk dalam peti pun dah habis jadi gatal kaki dan tangan nak memancing pun menjadi-jadi. Aku pun dah lama tak ke kelong pozi pasal bulan Ramadhan dan bulan raya. Selain tu aku asyik duk pi kelong mamud sahaja. Sesekali terasa nak layan ikan lain pula.
Kalau kawasan Kuala Lukut, ikan bandang memang sinonim dengan Kelong Pozi. Aku pun pernah dapat sekali sahaja di kelong mamud dan dengar juga ikan bandang ni makan kat dalam sungai kuala Lukut. Nak jadi cerita, sebelum aku naik kelong , Pozi ada bagi tau ada bandang yang masih strike tapi tak banyak yang naik kerana rabut dek kehebatan bandang memuntahkan mata kail. Cerita begini memang dah biasa kerana aku sendiri pernah merasai berpuluh kegagalan menaikan ikan bandang.
siakap orang
Aku sediakan 100 ekor umpan udang hidup. Pada mulanya aku pergi seorang sahaja tapi Rizal dan Taufik juga ikut apabila Kelong Mamud dah kena tapaw pada hari tu. Semasa naik kelong dah ada ramai pemancing tapi kebanyakannya nak pulang hari tu kecuali Fauzi dan kawan dari Perak yang stay malam tu. 
Semasa aku naik kelong, arus sedang mula pasang. Oleh sebab hari tu arus besar, beting belakang kelong Pozi timbul dah macam padang bola. 
Oleh kerana arus mula pasang, aku pasang mata apolo dengan pelampung berumpankan hirisan isi udang mati. Target utama ikan jejulung bintik yang besar. Jejulung ni sesuai dibuat lauk kerana manis rasa isinya. Selain tu jejulung juga boleh dijadikan umpan terbaik kalau nak duga baracuda, talang besar atau siakap. Sambil duk layan jejulung tu, aku ikat perambut joran-joran lain. banyak juga jejulung yang naik hampir dua puluh ekor semuanya. separuh disimpan buat umpan dan separuh simpan dalam tong  ais. 
wajah2 yang dibuli bandang
Sedang aku duk ikat perambut sambil sembang-sembang, joran panjang fauzi melendut disentap ikan. Aku yang berada hampir dengan joran terus sentap joran. Seekor siakap dah mengena hujung mata kail. Siakap yang cuba melarikan diri ke tiang terus aku tarik keluar. Tak sampai seminit siakap dah terangkat kepala. Nampaknya rezeki tarik sahaja aku dapat sebab tu joran orang punya, jadi ikan pun milik tuan joran punya.
Semasa arus berkembang besar lewat petang, aku pun cuba try test umpan udang lalu dilontar ke port bandang yang berhampiran dapur. Tak Sampai seminit, seekor bandang menjulang ke udara mengamburkan diri dalam cubaan meluahkan mata kail. Akhirnya bandang tu memang betul-betul berjaya meluahkan mata kail. Maka bermulalah pesta strike bandang. berpuluh kali bandang menyambar umpan tetapi macam biasa hanya beberapa ekor sahaja dapat dinaikan. Ada pemancing sampai naik bebal kerana dibuli bandang perkasa. hahahaha....
barisan bandang  yang tewas dimata kail aku
Akhirnya amukan bandang pun reda apabila hari hampir senja dan arus makin perlahan. Amukan bandang ni tak terhenti lagi sehingga awal pagi esok dan petang esoknya. Macam biasa, kali ini makin ramai yang kena buli dengan bandang sampai ada yang merajuk dan kecewa. 
Untuk malam tu, aku guna joran panjang sahaja dan hanya seekor jenahak dara sahaja yang sudi menyambar umpan tamban hidup joran aku. Jika ada sesiapa yang kecewa dengan bandang kelong Pozi, harap jangan putus asa dan cuba lagi. hahahaha......

BANDANG PERTAMA DI KELONG MAMUD

Dua minggu selepas raya puasa 2015, aku pi layan juga kat kelong Mamud selepas hampir dua bulan aku tak layan mancing semasa bulan puasa. Semasa nak ambil joran, pergh dah berabuk joran aku. Selain tu ada joran yang dan sangkut-sangkut kerana tak diguna dan dibiar tak berminyak. Terpaksa la aku service sedikit skru-skru dan kekacang yang dah karat tu dengan minyak masak saja.
Aku naik kelong hari sabtu. Menurut Mr Musang iaitu botman kelong Mamud, tak ramai orang yang naik kerana masih lagi mood bulan raya. Selain aku, Rizal juga turut naik kelong Mamud. Sementara tunggu bot nak jalan tu, sempat aku berborak dengan Rizal. katanya sebelum puasa hasil di kelong Mamud agak meriah dengan gubal, jenahak, tenggiri dan talang. Saja jer dia buat aku naik geram.
Kami sampai kelong pun hari agak dah lewat petang. kelam kabut juga la aku duk seting joran dan kolam takungan umpan. Mana nak cari tamban lagi sebab hari dah hampir gelap. Kalau dah malam tak ada la tamban nak sambar mata apolo lagi. Nasib agak baik kerana tamban memang bersepah. Sekali campak lima enam ekor sangkut kat mata apolo.
Sambil duk apolo tu sempat juga la aku pasang dua batang joran menggunakan teknik layang saja. Dah tentu aku target ikan parang kerana air menyorong surut. Akhirnya tak sampai sejam, joran aku dihenjut dan naik juga targert aku seekor parang cilik. Bukan apa, ni ikan kegemaran mertua aku. Kena jaga hati juga la.

Thursday, July 9, 2015

RINDU SERINDUNYA


Pada bulan Ramadhan 2015, aku tak turun mancing langsung. Bukan aku tak gian memancing tetapi sempena bulan Ramadhan dan juga aku ada sikit buka bisnes nak cari duit raya bah.. Jadi aku pendam saja la rasa rindu yang membuak-buak nak pergi memancing.
Tak bermakna aku tak mancing aku tak ambil tahu tentang mancing langsung. Walaupun tak mancing tapi aku tetap pi shoping gak alatan mancing. Selain shoping boleh gak cuci mata tengok amoi tce.. hehe.. bulan posa weeiii.
Selain tu aku tetap gak layan FB tengok kawan-kawan yang duk berposing dengan hasil masing-masing. Timbul gak rasa dengki dan sakit hati tetapi memandangkan nak cari duit raya jadi aku pendam saja laaa.. mmmm.
Aku ambil kesempatan bulan posa ni, aku beli sebijik buku pasai ikan dan sebijik buku pasai burung borneo. Mahal ooo.. tapi aku rembat duit baucar buku bini.. hahaha.
sambil bisnes tu aku buat la juga ulang kaji, bukan ulang kaji nak sambung belajar kat u tapi nak kenai ikan dan burung saja.. hahaha buang tebiat.
Dalam duk termenung kenangkan ikan tu aku dapat la satu idea nak buat blog mengenal ikan laut plak. Bukan apa supaya orang dapat kenai ikan dan tak bertekak pasai ikan kerana sebutan daerah masing2. Biar bahasa menjadi penghubung bangsa.

terkenang ketika menggasak gerung belang kelong Pozi

tak besar mana pun.
 

Friday, May 1, 2015

JENIS PERAMBUT JUGA PENTING DI KELONG MAMUD TENGAH

kelong mamud tengah
Aku memang suka memancing di Kelong Mamud tengah kerana memang meriah jika kena waktu. Jenis ikan tu aku tak kisah sangat asalkan strike. Samada ikan talang, baracuda, jenahak, parang atau ikan baji sekali pun. 
Jadi aku memang suka memancing pada waktu arus perlahan atau air mati di Kelong Mamud tengah. Masalah utama jika memancing pada hari arus perlahan atau air mati ialah air yang jernih. Tidak la sejernih di tengah laut cina selatan tetapi memadai kita nampak tiang kelong yang tenggelam dalam air . Ada banyak kali juga aku membangau semasa memancing air jernih sehinggalah aku memancing bersama otai Rizal. 
Kejadian ni berlaku secara tidak sengaja di mana semasa aku memancing bersama Rizal di atas kelong Mamud tengah. pada hari tersebut air agak jernih dan kelihatan talang dan GT mengambur atas permukaan air. Masalahnya ikan tak mahu meragut umpan joran aku tetapi sebaliknya meragut umpan joran Rizal. Sertahu aku, panjang dan saiz mata kail Rial sama sahaja dengan aku. Berbelas kali joran Rizal strike manakala aku hanya strke sekali sahaja. Ini membuatkan hati aku tak sedap hati. Aku harus mencari punca sehinggalah aku bertanya Rizal jenis perambut yang beliau guna. 
Sah, katanya hanya joran yang guna perambutt INVISI AJIKING 30 LB sahaja yang umpan diragut ikan. Hari tu, aku rembat la juga 2 depa perambut rizal dan hasilnya memang menjadi apabila 2 ekor talang dan seekor GT naik dengan perambut tersebut. 
Aku tak henti setakat tu sahaja dimana 2 minggu kemudian , aku test sekali perambut biasa dengan perambut Invisi Aji King. Memang hanya joran yang dipasang perambut Invisi Aji King sahaja berjaya mendaratkan ikan. 
Jadi, jika sesiapa yang berkunjung ke Kelong Mamud Tengah semasa air arus perlahan dan arus mati seharusnya membawa perambut Invisi Aji King sebagai insuran jika air jernih.
 Saya hany beri pendapat peribadi berdasarkan pengalaman sendiri. Jika ada pendapat yang berbeza tu aku mohon maaf. Apa yang pengtinnnggg... strke. Selamat mencuba.
Aku rasa sesuasi juga di kelong pozi menggunakan perambut tersebut.


Wednesday, April 8, 2015

TEKNIK TAK PAKAI BATU LADUNG


bandang boleh dijinak dengan teknik ni
Teknik ni teknik yang terbaru aku guna awal 2015. Kalu korang nak guna boleh, tak nak guna pun boleh. Teknik yang aku guna aku reka kerana nak menyelesaikan masalah umpan yang tak cukup. Setiap kali aku bawa trip pakej memqancing, aku menyediakan ratusan ekor udang dan adakalanya aku terpaksa membuat catuan kerana tak cukup umpan. 
Semua orang maklum bahawa anak ikan memang suka mengutis umpan udang hidup. Adakala rtak sampai 3 minit umpan dah habis dikerjakan anak ikan. Selain umpan udang hidup habis, ikan besar target kitra seperti ebek, GT dan bandang tak sempat mencium umpan.
Teknik sememangnya dah lama dipraktikan tetapi jarang dipraktikan di kelong pozi dan mamud setahu aku. Caranya begini, jika arus perlahan, aku tak menggunakan ladung langsung memadai dengan berat pin dan mata kail sahaja. Jika umpan udang masih timbul atas air, bermakna ada arus maka kita boleh la guna ladung yang paling kecil atau ladung kapit sahaja. Umpan udang memang akan sampai ke dasar juga tetapi kita mampu melambatkan udang tu sampai dasar seperti kita mencipta peluang yang lebih besar umpan disentap ikan target. 
Teknik ni sesuai memancing mengikut arus atau tepi arus. Jangan guna teknik ni melawan arus, gerenti umpan akan masuk bawah kelong. Target utama teknik ni seperti ebek, bandang dan GT. Jadi sesuai juga digunakan pada musim ikan ni masuk dari dis hingga mei. Teknik ni suai digunakan di kelong Pozi, Kelong mamud tengah dan tepi. 
Selamat mencuba dan selamat memancing. 

ebek memang selalu termakan daya teknik ini


GT
GT juga tidak ketingalan terpedaya


antara ebek,GT dan bandang yang terpedaya dengan teknik ini

AKU SEORANG PEMANCING

My Photo
sepang, selangor, Malaysia
Selain memancing, aku juga berminat dengan aktiviti ronda-ronda mengembara. Dengan itu, selain cerita memancing aku juga boleh menulis cerita-cerita perjalanan pengembaraanku.

SECUBIT UMPAN

Terima kasih kerana sudi membaca. Jadilah rakanku Terima kasih